Gerah Panas dan Pengap Membuat Keringatan

Diposting pada

Mungkin kita semua pernah merasakan panas entah itu panas dari api atau dari terik matahari. Panas dan pengap sangatlah berbeda menurut saya pribadi. Pengap itu suasa panas dan gerah, jadi menurut saya pengap itu udah panas, gerah, sesak lagi. Kalu panas saja itu masih mending karena panas tidak selalu membuat tidak nyaman, sedangkan kalau pengap sudah pasti tidak nyaman. Pengap sendiri sering terjadi diruangan yang tertutup tanpa ac atau pun kipas, serta minimnya ventilasi arus keluar masuknya udara. Disini saya mau ceritakan pengalaman saya di ruangan yang panas dan pengap, tepatnya dikamar kos saya sendiri.

Ketika saya dinyatakan lulus ujian kuliah, sayapun lamgsung bergegas melengkapi semua persyaratan daftar ulang dan menuju kota dimana kampus yang saya lulus. Kebetulan saya tinggal dipegunungan yang notabennya daerah dingin dan kampung atau pedesaan, lalu menuju daerah perkotaan didataran rendah dimana cuaca lebih panas. Ketika sampai dikota tujuan, saya langsung mencari tempat kos kosan, dan akhirnya kami direkomendasikan oleh bapak bapak kesebuah kos kosan cowok yang harganya murah yaitu 100 ribuan perbullannya, ya kos termurah di kelasnya. Fasilitas yang disediakan dikamar kos itu Cuma kamar kosong saja, dan ada lemari 1 disediakan. Semua perlengkapan langsung saya beli sendiri seperti tikar, ember, piring, cangkir, gelas, sendok dll, dan langsung saya susun rapi itu kamar kos, saya bersihin dan saya ganti tikarnya.

Inilah hari pertama saya tidur dikos itu, dan malam harinya sangat panas dan pengap. Saya tidak tau sebelumnya bagaimana rasanya dikos kosan karena baru pertama kali jadi anak kos. Terkadang saya susah tidur, terkadang ditemani sama nyamuk. Semua itu saya rasakan setiap harinya. Sebelum tidur biasanya saya dan anak anak kos lainnya nongkrong didepan kos sambil naik ayunan, kebetulan dikos itu disediakan ayunan mirip ayunan anak tk. Setiap malamnya kami nongkrong disana sebelum tidur. Obrolannya pastinya mudah ditebak, sekitaran asal kampunglah, kekmana pengalaman lulus sbmptn, serta cerita bagaimana rasanya pisah dengan orang tua.

Sayapun tidak sanggup setiap hari merasakan panas dan pengapnya kamar kos tempat saya, dan akhirnya saya membeli kipas. Dengan adanya kipas ini membuat kamar saya lebih terasa dingin karena adanya kipas. Kipas itupun hidup selalu selama 24 jam kalau tidak pergi kemana mana misalnya. Sayapun merasa nyaman dengan adanya kipas ini, karena saya bisa merasakan dingin ketika jam subuh, dan tentunya dengan kipas ini nyamuk jadi tidak ada lagi, mungkin nyamuk kota tidak sanggup terbang didekat kipas, padahal kalau dikampung saya kalau ada ngin kencangpun nyamuk masih ada ajatuh gigit kita.

Lambat laun, saya merasa satu kipas tidak cukup, jadi saya membeli satu lagi kipas, jadi kipas saya sudah dua dalam satu kamar. Bisa dibayangkan bagaimana sensasi anginny dan sejuknya. Pastinya nyaman tidur dan nyenyak. Sayapun merasakan dingin sekali ketika mendekati subuh. Saya tidak bisa tidur lagi tanpa sarung karena kedinginan. Momen momen yang paling saya benci itu ketika mati lampu, dimana semua kipas mati, dan dengan seketika kamar jadi panas dan pengap. Keringat akan keluar dengan banyaknya. Dan sampai sekarang 2 kipas saya masih awet walaupun sudah lebih dari 1 tahun.